Persatuan Pelajar Papua Oseania Menyerukan Beasiswa Selandia Baru untuk Membantu Mahasiswa Asal Papua

Beberapa siswa Papua di Selandia Baru dengan pilot yang lulus dari Ardmore Flying School. Dari kiri (belakang): PSAO for Cepos

NEW ZEALAND– Sebuah kelompok advokasi mahasiswa Papua telah menyerukan pembentukan Beasiswa Aotearoa Selandia Baru di masa depan untuk orang Papua Barat untuk menggantikan program kontroversial yang didanai Indonesia yang membuat banyak siswa terdampar tahun ini dengan studi yang tidak lengkap. Seruan itu dilontarkan oleh Persatuan Pelajar Papua Oseania (PSAO) saat rombongan mahasiswa merayakan kelulusan dua pilot komersial bulan ini.

Mereka juga menandai keberhasilan penggalangan dana dan dukungan pastoral bagi siswa yang tetap tinggal di Selandia Baru untuk menyelesaikan studi mereka meskipun kesulitan yang diciptakan oleh hilangnya beasiswa provinsi Papua secara tiba-tiba pada akhir tahun lalu. Komunitas, berbasis agama, keadilan sosial dan kelompok mahasiswa telah mengumpulkan lebih dari $70,000 dalam program bantuan yang ditujukan untuk membantu akomodasi, biaya mahasiswa dan biaya hidup.

Berbicara atas nama PSAO, advokat mahasiswa Laurens ikinia, seorang mahasiswa komunikasi pascasarjana di Auckland University of Technology (AUT), memuji bantuan banyak kelompok Selandia Baru yang dalam beberapa bulan terakhir mengisi kesenjangan yang ditinggalkan oleh “pembatalan yang tidak adil” dari provinsi Papua. beasiswa untuk sekitar 40 siswa.

Dia mengatakan dalam sebuah pesan kepada kelompok pendukung dan partai politik yang telah membantu bahwa Aliansi Internasional Asosiasi Pelajar Papua di Luar Negeri (IAPSAO) dan orang tua dan whanau (Keluarga- bahasa Maori red) dari siswa yang terkena dampak telah menyataka, Terima kasih atas dukungan dan solidaritas Anda yang baik, sumbangan yang murah hati, doa yang setia dan dukungan moral selama masa-masa sulit kami,”ujarnya. Ikinia mengatakan bahwa dari 41 siswa yang terkena dampak, 12 telah dipaksa untuk kembali ke Papua Barat karena beberapa alasan.

“Sisa 28 siswa yang saat ini belajar di perguruan tinggi yang berbeda dan satu siswa di sekolah menengah telah mendapat manfaat dari dukungan murah hati [Selandia Baru]. Mereka semua mengucapkan terima kasih dan aroha (Cinta-bahasa Maori) dengan penuh rasa syukur, ”katanya dalam rilis kepada Cenderawasih Pos, sebagaimana dikutip juga dari halaman asiapacificreport.zn.

“Kami dengan tulus berterima kasih karena telah menjadi bagian dari perjalanan hidup kami melalui perjuangan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang kami hadapi. Kami akan mengingat dan menghargai mereka seumur hidup kami,”ungkapnya.

Pesan tersebut disampaikan ke Selandia Baru saat para siswa menandai keberhasilan warga Papua Stevi Yikwa dan Logi Karuri memperoleh sertifikat pilot komersial mereka di Ardmore Flying School dekat Auckland.

Delapan siswa yang telah menyelesaikan kursus pertukangan mereka di UCOL Palmerston North polytech juga telah diberikan visa kerja melalui Pro-Construction di Manawat. Mahasiswa lainnya berada di AUT, Canterbury University, IPU New Zealand, Massey University, Otago University, Unitec, Victoria University of Wellington dan Waikato University.

Selain dukungan dari Partai Buruh dan Anggota Parlemen Hijau, para siswa telah dibantu dengan upaya penggalangan dana oleh All Saints Anglican Food Bank, Paroki Gereja Methodist Auckland Tengah, Church Unlimited, Suster Dominikan, Gereja Fielding Activate, Gereja Grace City (Palmerston North ), Komunitas Katolik Indonesia (Auckland), Komunitas Kristen Indonesia (Pamerston North), Onehunga Food Bank, Pax Christi Aotearoa, komunitas PNG di Palmerston North, Rotuman Community Center dan Whānau Hub, Sisters of Our Lady of the Missions, West Papua Action, Gerakan Papua Barat Aotearoa dan banyak lainnya.

Warga Papua juga mendapat dukungan dari AUT Melanesia Wantoks, New Zealand International Students Association (NZISA), New Zealand Union of Students Association (NZUSA) dan Taura Pasifika.

Namun, Ikinia mengatakan tantangan berikutnya adalah mencoba untuk membangun beasiswa masa depan bagi penduduk asli Papua di Selandia Baru serupa dengan yang ditawarkan untuk siswa Timor-Leste dan Kepulauan Pasifik.

Program Beasiswa Luar Negeri Pemerintah Provinsi Papua yang diperkenalkan oleh Gubernur Lukas Enembe dalam beberapa tahun terakhir akan berakhir pada akhir tahun 2022. Ikinia mengatakan salah satu faktor kunci berakhirnya beasiswa adalah hilangnya otoritas independen gubernur atas dana pendidikan di bawah Undang-Undang Otonomi Khusus (OTSUS) jilid ll yang kontroversial di Provinsi Papua.

Juga masa jabatan kedua Gubernur Enembe akan berakhir pada akhir 2023. Para komentator memperingatkan bahwa akan ada “ketidakstabilan politik dan birokrasi” di Papua karena pembentukan tiga provinsi baru yang tidak populer yang banyak ditentang oleh masyarakat sipil Papua.

Pelajar Papua yang belajar di Selandia Baru yang tidak termasuk dalam daftar penghentian beasiswa masih akan menghadapi ketidakpastian di masa depan. Para mahasiswa menghimbau kepada anggota parlemen dan pimpinan partai politik, LSM, gereja, kelompok masyarakat, iwi, serikat pekerja dan pemangku kepentingan lainnya untuk bergabung dalam seruan mereka untuk beasiswa tahunan mahasiswa asli Papua. (luc)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *