Lima Petak Rumah Kontrakan Hangus Terbakar

Salah satu warga di tempat kebakaran, usai membantu memadamkan api yang menghanguskan sejumlah rumah petak di Sentani, Sabtu (13/3). (Robert Mboik Cepos)

SENTANI-Sebanyak 5 petak rumah kontrakan di Sentani Kabupaten Jayapura terbakar. Peristiwa ini terjadi, Sabtu (13/3) siang. Belum diketahui pasti penyebab utama dari peristiwa ini, namun dugaan sementara, kebakaran diduga karena ulah seorang bocah usia 4 tahun bermain korek api. Saat ini kasus kebakaran ini sedang ditangani oleh pihak polres Jayapura
“Kasus kebakaran 5 petak rumah kontrakan masih didalami pihak kepolisian,” kata Kapolres Jayapura, AKBP Fredrickus Maclarimboen, Sabtu (13/3).
Diungkapkan, informasi yang diperoleh di lapangan menyebutkan bahwa peristiwa kebakaran itu disebabkan ulah bocah empat tahun yang bermain korek api. Api kemudian merambat ke tempat penyimpanan BBM dan dengan cepat merambat keseluruh bagian isi rumah, sampai menghanguskan lima unit petak rumah kos.
“Dari informasi dan keterangan yang anggota terima di tempat kejadian diduga api berasal dari korek api yang dimainkan oleh salah seorang cucu dari saksi FW (60) yang masih berusia 4 tahun, kemudian api dengan cepat membesar akibat menyambar penampungan BBM jenis pertalite dan minyak tanah yang disimpan pada jerigen di dalam rumah saksi,”jelasnya.
Lanjut dia, api berhasil dipadamkan setelah unit pemadam kebakaran dan anggota Polres Jayapura mendatangi tempat kejadian dan berusaha memadamkan serta mengamankan tempat kejadian kebakaran tersebut.
“Mendapat informasi kejadian kebakaran tersebut anggota langsung mengamankan tempat kejadian, ada 1 unit damkar yang langsung berusaha memadamkan api dan tidak berselang lama api dapat dipadamkan,”ujarnya.
Dia menambahkan, akibat dari peristiwa itu, selain menghanguskan rumah kos, anak F (4), korban mengalami luka bakar yang cukup serius di sekujur tubuhnya, sehingga langsung dilarikan ke RS. Yowari untuk mendapatkan perawatan medis.
” Kami sudah terjunkan juga tim INAFIS Satuan Reskrim untuk memastikan penyebab kebakarandan masih dalami pemeriksaan. Kerugian material ditaksir mencapai Rp 500 juta,” tandasnya. (roy)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *