Warga Kesal Saat Banjir Ada yang Lakukan Pungli

Seorang warga ketika melakukan pungli di jembatan samping Kali Otonom Kotaraja, Jumat (7/1) kemarin. Warga kesal karena seakan memanfaatkan situasi di tengah kesulitan banjir

JAYAPURA – Hujan deras yang mengakibatkan banjir disejumlah lokasi di Jayapura menimbulkan banyak korban. Tak sedikit rumah yang terendam dan warga memilih mengungsi. Hanya saja di tengah aktifitas warga yang sedang mobile kesana kemari ini masih ada saja orang yang memanfaatkan situasi dengan melakukan pungutan liar. Alhasil ini membuat warga lainnya kesal karena para pelaku meminta juga dengan paksa. Ini terjadi di jembatan penyeberangan di Jl Baru Otonom dimana sedari pagi terlihat sekelompok orang sudah berdiri menjaga jembatan berukuran kecil tersebut sambil memegang kaleng biscuit.
“Heran saja kalau dalam situasi seperti ini masih ada yang cari – cari kesempatan. Minta – minta uang dengan sedikit memaksa,” ujar Ulis, salah satu mahasiswa di Jayapura, Jumat (7/1). Ia menceritakan ketika melewati jembatan tersebut tiba – tiba ia diberhentikan dan pria paruh baya tersebut langsung menyodorkan kaleng dengan meminta semua pengendara yang lewat harus memberikan uang. Ulis mengaku sempat protes karena itu jalan umum dan selama ini tak ada penarikan – penarikan seperti itu. “Katanya mereka bersihkan jalan sekitar situ dan memang ada yang dibersihkan tapi hanya sedikit tapi dengan pungli seperti ini justru warga kesal karena jadi macet,” bebernya.
Rusdi juga menyampaikan hal serupa dimana menurutnya kalau mau membantu seharusnya membantu saja tanpa harus meminta imbalan sebab namanya musibah tak ada yang meminta. “Ini kelakuan kelakuan yang tidak bagus, itu banyak yang butuh bantuan dan jangan hanya lokasi ini yang dibersihkan. Kok enak sekali orang lagi berjuang selamatkan nyawa dan keluarga ini malah kasi stop – stop kendaraan dan minta – minta uang kayak tidak punya kerjaan saja,” ceritanya. “Polisi tolong lihat yang begini ketimbang nanti warga marah dan terjadi kontak fisik,” cecarnya. (ade)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *