Sejarah, Badminton Beregu Putri Papua Raih Perunggu 

 

Kontingen Badminton Beregu Putri Papua ketika foto bersama setelah mendapatkan medali Perunggu, Sabtu (9/10). (Ayu/Cepos)

 

JAYAPURA – Kontingen tuan rumah Papua kembali sukses mendulang satu medali Perunggu cabang olahraga (Cabor) Badminton di Pekan Olahraga Nasional (PON) XX 2021. Dalam pertandingan yang berlangsung di Gor Waringin, Wai Mhorock, Abepura, Kota Jayapura, Papua pada Jumat (8/10).

 

Kontingen Papua sukses menyumbangkan satu medali perunggu pada kelas beregu putri yang merupakan sejarah baru bagi cabor Badminton Papua di ajang PON. Dalam perebutan medali perunggu di semi final tim beregu putri, kontingen Papua melawan kontingen dari DKI Jakarta. Pada partai pertama, pemain tunggal putri Papua, Asti Dwi Widyaningrum kalah tipis dari lawannya, Ruseli Hartawan dengan nilai 25-23 dan 21-18. Tim ibukota berhasil meraih skor 1-0.

 

Pada partai kedua, Papua menurunkan pemainnya Gabriela Meilani Moningka melawan Aurum Oktavia Winata. Di partai kedua ini, tim tuan rumah berhasil menyamakan skor 1-1 dengan nilai 14-21 dan 18-21.

 

Namun, tim beregu putri Papua harus puas dengan medali perunggu setelah pasangan DKI Jakarta, Nahla Aufa Dhia Ulhaq dan Ruseli Hartawan menambah skor menjadi 2-1 mengalahkan Gabriela Meilani Moningka dan Brigita Marcella Rumambi dengan nilai DKI Jakarta 23-21 Papua di partai ketiga semifinal beregu putri cabang olahraga Bulutangkis PON XX.

 

Manager Badminton Papua Max M.E Olua S.Sos M.SI saat ditemui hari Sabtu, (9/10) di Gor Waringin. Menjelaskan bahwa Tim Bulutangkis Papua bisa mendapatkan medali perunggu adalah sesuatu yang prestisius dan luar biasa.

 

“Semua insan Bulutangkis seluruh Nusantara seluruh Indonesia. Semua angkat jempol atas prestasi Papua hari ini. Karena kita tahu Bulutangkis Indonesia ini Sudah menjadi domainnya pulau jawa. DKI, Jawa Timur, Jawa Barat, Jawa Tengah. Tidak bisa keluar. Mau dibikin di belahan Nusantara manapun mereka tetap pasti ada di 4 besar.” Ujarnya.

 

Dirinya menjelaskan bahwa pertandingan melawan tim Bulutangkis dari jawa-bali sangatlah sulit. Salah satu sebab diantaranya, Bulutangkis di Papua merupakan olahraga yang langka. Berbeda dengan sepakbola, futsal, voly, dan olahraga lainnya.

 

“Jangankan kita melawan jakarta, pulau di jawa. Lawan sulawesi saja kami tidak bisa. Di pengurus, saya sendiri orang Papua di Bulutangkis. Yang kulit hitam keriting rambut. Semua non papua. Ini mencerminkan begitu langkanya Bulutangkis di Papua.” Ujarnya.

 

Dirinya mengungkapkan bahwa semenjak 2017-2018  saat pencanangan PON pemilihan atlet yang berlaga harus memiliki 1 kriteria dari 2 pilihan antara orang asli Papua, atau orang yang lahir dan besar di Papua. “2 yang saya sampaikan dalam merekrut Atlet orientasikan pertama  kepada OAP orang asli papua, keriting hitam. Namun tim pencari bakat pemprov tidak ada orang papua. Kedua kita cari Labepa Lahir besar Papua. Yaitu Manado, Jawa, atau makasar, Sulawesi, atau Sumatra, tapi tali pusarnya lahir di Papua. Maka dapat atlet itu.” Ujarnya.

 

Dirinya menegaskan bahwa kontingen Papua dalam meraih prestasi tidak disebabkan karena beli pemain. Namun murni dari kemampuan atlet yang lahir dan besar di Papua. “Sehingga kita berprestasi mendapat perunggu kita tidak belanja mencari pemain jadi yang berlabel nasional,  yang punya nama besar, kami tidak mau mencari pemain yang instan. Kami berjalan dengan produk asli kami sendiri. Kami ingin memberdayakan sumberdaya manusia kita, atlet-atlet kita, yang lahir dan besar di Papua. Semua yang laki-laki maupun perempuan. Putra maupun putri semua masuk dalam kategori Labepa.” Tegasnya.

 

Dirinya juga mengaku bahwa rekan kerjanya pernah berfikir untuk mencari pemain yang sudah jadi dari pelatnas di DKI untuk menghadapi tim dari pulau Jawa yang sangat berat. Namun Max mengambil keputusan untuk tetap memilih pemain lokal.

 

“Kami ingin jadi tuan dan nyonya diatas rumah kami sendiri saat PON berlangsung. Masak PON dirumah kita, kita ambil orang lain..?? Berarti membunuh pembinaan. Panggung ini milik orang Papua dan anak yang lahir besar di Papua. Maka mereka dikasih untuk mereka menikmati pertandingan ini. Mereka berpesta pora bersenang-senang diatas panggung PON ini.” Ujarnya.

 

Dirinya memilih Rionny Mainaky yang juga pelatih timnas Indonesia cabor Badminton, untuk menjadi pelatih dari kontingen Papua. Hanya dengan waktu yang singkat. Karena 6 bulan bukan waktu yang normal untuk berlatih Bulutangkis, dan seharusnya perlu jangka waktu yang panjang.

 

“6 bulan dengan produk lokal kami coba melatih, kami datangkan pelatih nasional sehingga dimaksimalkan.

Harusnya minimal latihan untuk Bulutangkis itu 2 tahun.” Ujarnya.

 

Sebelumnya, pihaknya menargetkan dapat menyabet 2 medali. Dengan mengandalkan Ester Nurumi Tri Wardoyo, dan Chico Aura Dwi Wardoyo. Kakak beradik yang memiliki kemampuan di bidangnya. Namun sebelum PON dimulai, tepat bersamaan dengan pertandingan piala Thomas dan Uber Cup, sehingga pihaknya memilih melepaskan keduanya untuk bertanding di kejuaraan Internasional tersebut.

 

“Saat itu kami berada dalam situasi yang sangat dilematis. Antara kepentingan daerah dan kepentingan negara. Maka pada saat itu kami bicara bahwa kepentingan negara diminta atas nama merah putih maka kami harus lepaskan. Maka kami mengorbankan target kita.” Ujarnya.

 

Dengan adanya hal tersebut dirinya terus mensupport atlet pengganti yang akan bertanding, agar dapat membuktikan bahwa tim Badminton anak-anak asli Papua bisa tampil luar biasa. Sehingga bisa memberikan getaran positif. “Saya percaya pada kita punya. Percaya pada tuhan, percaya pada diri sendiri, dan percaya sebagai tuan rumah. Maka bisa dapat perunggu.” Ujarnya.

 

Dirinya berharap dengan prestasi yang saat ini dapat diraih bisa merubah masa depan bulu tangkis di Papua. “ke depan setelah PON, cabang olahraga Bulutangkis saya harap bisa hidup berkembang, sama dengan olahraga-olahraga lain di Papua.”

 

Wakil Walikota Rustan Saru mewakili pemerintah kota  menyampaikan selamat kepada Kontingen Papua. “sangat bangga dan bersyukur karena di semi final Bulutangkis beregu putri mendapatkan juara ketiga. ini sangat membanggakan atlet Papua ini bisa berprestasi. Ini menjadi langkah awal yang sangat positif untuk membangkitkan semangat generasi muda kita ke depan untuk selalu berlatih lagi.” Ujarnya.

 

Sebab prestasi yang diraih tidak hanya berhenti di PON saja. PON hanya satu langkah sebagai loncatan menuju ke jenjang lebih tinggi. “saya kira dengan prestasi ini memberikan dorongan motivasi kepada generasi muda kita agar kedepan terus berlatih lagi untuk mencapai prestasi lebih tinggi lagi. bukan hanya tingkat nasional tapi Olimpiade, sea games.” Ujarnya.

 

Menurutnya pemerintah perlu memberikan support, seperti tempat agar mereka bisa berlatih, dan fasilitas yang mumpuni. “Ini berguna untuk membantu mereka memberikan semangat agar bisa tetap aktif dalam olahraga.” Tandasnya. (cr – 265/gin)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *