Tak Pernah Bertegur Sapa dengan Warga, Keluar Sering Ganti Motor

Rumah sewa warna biru di Gang Papua I, Distrik Merauke, Kabupaten Merauke yang ditempati salah satu terduga teroris yang diamankan Densus 88 Mabes Polri, Jumat (29/5) lalu. (FOTO: Sulo/Cepos )

Melihat Tempat Tinggal Terduga Teroris yang Diamankan Densus 88 di Merauke

Datasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Mabes Polri dan backup personel Polres Merauke mengamankan sejumlah teroris kelompok Jamaah Anshor Daulah (JAD) di Merauke akhir pekan kemarin. Bagaimana keseharian terduga teroris ini ?

Laporan: Yulius Sulo, Merauke

JUMAT (29/5) lalu, masyarakat Papua khususnya Merauke, dikagetkan dengan penangkapan sejumlah terduga teroris. Para terduga teroris ini diamankan dari sejumlah distrik yang ada di Kabupaten Merauke seperti Distrik Tanah Miring, Jagebob, Kurik dan Distrik Merauke.

Di Distrik Merauke, sejumlah terduga teroris diamankan di dua rumah sewa yang berada di Jalan Ternate, Gang Papua I, Kelurahan Seringgu, Distrik Merauke, Kabupaten Merauke.

Cenderawasih Pos, kemarin (2/6) mendatangi dua rumah sewa yang ditempati terduga teroris sebelum diamankan personel Densus 88. Rumah sewa pertama yaitu berada di Gang Papua 1.

Rumah sewa yang dicat biru dan terbuat dari papan ini memiliki 7 pintu atau 7 petak rumah sewa. Di salah satu petak rumah sewa ini ditinggali salah seorang terduga teroris. Terduga teroris tersebut tinggal bersama istri dan dua orang anaknya.

Tiba di rumah sewa tersebut, Cenderawasih Pos menanyakan pemilik rumah sewa. Namun menurut salah seorang penghuni rumah sewa bernama Muhammad Daud, pemilik rumah sewa sedang beraktivitas di luar rumah.

“Pemiliknya sedang keluar. Siang-siang  baru balik karena  beliau sedang jual sayur keliling  gunakan sepeda motor,” ucap Muh Daud yang sedang duduk-duduk di gang rumah sewa saat ditemui Cenderawasih Pos.

Kepada Cenderawasih Pos, Daud mengakui bahwa rumah sewa yang mereka tempati termasuk yang didatangi anggota Densus 88, Jumat (28/5) sekira pukul 16.00 WIT. Namun sayangnya, ketika anggota Densus 88 datang, orang yang dicari sudah lebih dulu kabur. Termasuk istri dan dua anaknya.

Daud dan warga penghuni rumah sewa lainnya mengaku tidak mengenal terduga teroris yang diburu Densus 88. Pasalnya sejak mereka menempati rumah sewa tersebut, keluarga terduga teroris ini sangat tertutup. Jangan berbaur dengan tetangga, keluarga terduga teroris ini tak pernah menegur penghuni rumah sewa lainnya. ‘’Tidak pernah menyapa kita sekalipun. Kalau  dating, dia diam dan langsung  masuk ke dalam kamarnya dan menutup pintu  rumah sewanya,” ungkap Daud.

Saking tertutupnya, Daud dan penghuni rumah sewa lainnya tidak mengetahui nama terduga teroris tersebut.  Warga hanya menyebutnya gondrong lantaran memiliki rambut gondrong. ‘’Kami  sebutnya gondrong, karena dia memang rambutnya gondrong,  berjenggot, selalu pakai baju gamis dan  celana jingkrang,” tutur Daud.

Gondrong dan keluarganya menurut Daud menempati pintu 1 di rumah sewa tersebut. Setiap hari, Gondrong memiliki usaha burung merpati. Ia bahkan memiliki kandang burung merpati di belakang rumah sewa.

Setiap pagi sekira pukul 09.00 WIT atau agak siang,  Gondrong menurut Daud sering keluar rumah. Saat keluar rumah, dia selalu menggunakan sepeda motor yang tidak sama. “Kami juga bingung, karena motornya itu sering diganti. Kadang motor besar, di lain waktu pakai motor kecil,” bebernya.

Saat hendak keluar ataupun pulang, Gondrong menurut Daud tidak pernah bertegur sapa dengan warga. Meskipun warga sedang berkumpul di gang rumah sewa, Gondrong hanya melintas dengan motornya tanpa menyapa warga. “Kalau datang itu, meski  kita sedang kumpul di gang ini, dia tidak pernah menyapa sekalipun. Langsung  lewat dengan motornya. Kami di sini  melihat orangnya terlalu sok, karena  tidak pernah menyapa dengan kita,” ucapnya.

Sikap yang sama juga diperlihatkan oleh istri Gondrong. Daud menyebutkan, istri Gondrong yang juga tidak diketahui namanya, hanya keluar rumah saat membeli sayur atau membuang sampah. Selebihnya, dia lebih banyak berada di dalam rumah. “Kami juga tidak tahu mukanya seperti apa karena dia pakai cadar,” tambahnya.

Gondrong dan keluarganya menurut Daud menempati rumah sewa pinti 1 sejak Januari 2021. Beberapa bulan yang lalu, ibu mertua Gondrong sempat tinggal bersama mereka, Namun sayangnya, beberapa bulan yang lalu meninggal dunia. “Tapi setelah penguburan, tidak ada lagi tahlilan hari ketiga atau ketujuh seperti umat Muslim pada umumnya,” jelasnya.

Daud mengaku baru mengetahui kalau tetangganya yang biasa dipanggil Gondrong merupakan terduga teroris saat didatangi anggota Densus 88. “Saat petugas datang, Gondrong bersama istri dan dua anaknya sudah tidak ada. Tapi kami melihat petugas membawa  sejumlah  barang bukti dari dalam kamar yang disewa itu,” pungkasnya.

Sementara  itu, rumah sewa lainnya yang ditempati oleh terduga teroris lainnya berada di antara Gang Papua I dan Gang Papua II. Di rumah sewa ini, anggota Densus 88 Mabes Polri juga mengamankan terduga teroris.

Menurut Utami yang dipercaya untuk menangih uang sewa setiap bulannya mengaku cukup mengenal terduga  teroris yang ditangkap Densus 88 Antiteror Mabes Polri.

Menurutnya, yang bersangkutan  sudah menyewa atau menempati rumah sewa berbentuk kopel tersebut  kurang lebih 3 tahun. “Dia  menempati  rumah sewa nomor 9. Orangnya sebenarnya cukup baik dan kalau ada kegiatan yang dilakukan tetangga, dia kadang datang. Kalau istrinya memang jarang keluar rumah,’’ jelas Utami.

Utami menjelaskan bahwa awalnya yang bersangkutan berusaha atau bekerja di kapal cumi. Namun  beberapa bulan dia mendirikan perusahaan (CV).  ‘’Makanya, dia baru-baru ini datangkan 5 orang karyawan dari daerah asalnya. Karyawannya itu  tinggal di rumah sewa tersebut karena dia sendiri sudah pindah ke bagian  belakang. Katanya  ada rumah sewa lain di sana,” bebernya.   

Utami dan warga sekitar mengaku kaget ketika petugas  dari Densus 88 datang melakukan penggeledahan rumah yang disewa terduga  teroris. “Jelas kita kaget,karena tak menyangka  dia  terlibat dalam jaringan terlarang tersebut,” tutupnya. ***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *