Dokter Punya Andil Dalam Pembentukan NKRI

dr. Donald Aronggear, Sp.B (K)

JAYAPURA-Profesi dokter yang adalah suatu pekerjaan kedokteran dilaksanakan berdasarkan suatu keilmuan, kompetensi yang diperoleh melalui pendidikan yang berjenjang dan kode etik dalam pelayanan kepada masyarakat memiliki andil yang sangat besar dalam pembentukan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Papua, dr. Donald Aronggear, Sp.B (K) mengatakan, sejarah mencatat dokter mempunyai andil yang besar dalam pembentukan NKRI.

Dikatakan, sejarah Kebangkitan Nasional Indonesia yang diperingati setiap tanggal 20 Mei, bermula dari saat pendirian Boedi Oetomo yang digagas oleh para dokter pada saat itu.

Momen tersebut menurut dr. Donald Aronggear yang diperingati Bangsa Indonesia sebagai hari kebangkitan Nasional.

“Momen ini juga diperingati sebagai Hari Bakti Dokter Indonesia yang dicanangkan sejak tahun 1908. Sebagai peringatan 112 tahun adalah upaya untuk membangunkan kesadaran para dokter terhadap semangat nasionalisme. Membangkitkan kembali kebangkitan dunia kedokteran khususnya di Indonesia, serta mengembalikan para dokter kepada peran kepemimpinan yang pernah mereka mainkan di garda depan perjuangan bangsa,” ungkap dr. Donald Aronggear kepada Ceposonline, Rabu (20/5).

Sebagai salah satu profesi yang paling diidamkan dan dibanggakan oleh setiap orang tua dan memerlukan perjuangan yg tidak mudah meraih/ mendapat kesempatan menjadi seorang dokter, pada masa era Pandemi Covid-19 ini semakin mempertegas posisi dokter di Indonesia dan seluruh dunia. “Dokter bersama tenaga kesehatan menjadi pilar utama, garda terdepan dan sekaligus benteng terakhir dalam penanganan Pandemi Covid-19 ,” tuturnya.

Dalam momen Hari Bakti Dokter Indonesia (HBDI) Ke-112 , menurutnya seluruh Dokter Indonesia saat ini berjuang dan berjibaku dalam menangani Pandemi Covid-19 baik sebagai garda terdepan yang bertugas di Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP), melakukan testing , tracing kontak dan surveillance epidemiologi maupun yang bertugas di benteng pertahanan terakhir di Faskes Primer (Puskesmas) Rumah Sakit dan lainnya dalam merawat pasien Covid-19. “Semoga Pandemi Ini segara berakhir dan semua tetap sehat dan tetap semangat,” pungkasnya. (nat)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *