Cegah Lebih Dulu dari Hulu

TANAM POHON– Puluhan pemuda melakukan penanaman di pinggiran Kali Doyo Baru, Sentani Barat Minggu (19/5) kemarin.  Gamel Cepos

JAYAPURA–Aksi penanaman pohon di lokasi banjir bandang Sentani masih terus dilakukan. Penanganan banjir tentunya akan lebih tepat bila dimulai dari hulu. Menjaga dari atas agar bisa dipastikan tak ada dampak yang begitu parah di bagian bawah. “Ada 120 bibit pohon dengan berbagai jenis yang kami tanam di pinggiran kali Doyo Baru dan ini menjadi salah satu lokasi terdampak akibat banjir kemarin,”kata Noldi Worone, salah satu koordinator dari Pathfinder, kelompok Pelayanan Pemuda Advent usai melakukan penanaman pohon di Doyo Baru, Minggu (19/5).

Aksi ini diinisiasi kelompok Pathfinder dan diikuti sejumlah kelompok peduli lainnya, diantaranya CPA Hirosi, Forum Komunitas Jayapura orang muda Katolik dan remaja Masjid Darul Ulum. Kata Noldi, pihaknya harus terus mengingatkan warga bahwa perlu ada upaya kepedulian dan keprihatinan yang dilakukan agar masyarakat bisa kembali bangkit dengan menumbuhkan sikap peka serta peduli terhadap lingkungan. Noldi menyebutkan, dari semua peserta yang ikut ambil bagian sebagian besar justru mereka yang berstatus ikut menjadi korban.

“Dengan menanam, kami pikir adik-adik ini akan memiliki kepedulian dan rasa bertanggungjawab untuk lingkungan sekitarnya. Upaya kami tentu dampaknya tak seberapa, namun mengajarkan untuk peduli ini yang penting,” kata Noldi. Diungkapkan, setelah berkumpul seluruh peserta mengambil bibit lalu meniti kali menuju kaki gunung Cycloop. Banyak bebatuan besar dan pohon-pohon besar yang tumbang menjadi saksi bisu dashyatnya banjir Sabtu malam tersebut.

Tak hanya itu, puing-puing bangunan baik rumah maupun sekolah bahkan gereja juga ada yang rata dengan tanah. “Sedih juga karena ada gereja yang bangunannya tersisa mimbar dan dinding bagian belakang. Kami awalnya bingung, ini bangunan apa tapi setelah dicek ternyata gereja. Ini teguran untuk kita kembali berpikir, apakah ada yang salah dari sikap kita selama ini terhadap alam,”singkat Ester Baransano, salah satu peserta dari FKJ. (ade/tho)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *