Harga Beras Naik, Baru Bisa Operasi Pasar

Kepala Kantor Logistik Bulog Wamena Ahmad Mustari saat meninjau stok beras di gudang Wamena, belum lama ini. (Denny/Cepos)

WAMENA – Kepala Kantor Logistik Bulog (Kansilog) Wamena Ahmad Mustari memastikan   belum ada lonjakan harga beras bulog di Pasaran Wamena. Karena itu, pihaknya juga belum bisa melakukan Operasi Pasar Masyarakat (OPM) di masyarakat Jayawijaya.

  “Kita belum bisa melaukan operasi pasar, karena belum ada lonjakan harga di pasaran dalam bulan ramadan ini dan mendekati perayaan lebaran.”ungkap Mustari saat dihubungi Cenderawasih Pos via selulernya, Sabtu (18/5).

  Menurutnya, kalau harga tidak melambung dan berjalan dengan baik maka bulog tidak bisa melakukan operasi pasar. “Salah satu hal lagi yang membuat tak bisa dilakukan operasi pasar dikarenakan program bansos rastra untuk 7 kabupaten ini berjalan dengan baik selama ini,” ungkapnya.

  Untuk Jayawijaya, kata Mustari, Rastra telah dialokasikan hingga bulan Maret lalu, sedangkan operasi pasar ini sebenarnya hanya diarahkan kepada beberapa pemasok yang telah ditunjuk di pasar untuk memperjualbelikan beras itu dengan harga yang murah.    

  “Apabila   ada gejolak harga tentu kami akan melakukan koordinasi dengan Disperindag Jayawijaya untuk turun ke pasar ,”katanya

  Ia menambahkan, Operasi pasar itu tidak termasuk jatah, melainkan cadangan beras pemerintah. Jadi, kalau ada gejolak lonjakan harga tinggi di pasaran tentunya program pemerintah untuk menyalurkan operasi pasar  dengan terjun langsung ke lapangan.

  “Operasi pasar ini akan dilakukan apabila harga di pasaran naik, kalau harga beras tidak naik di pasaran maka tidak akan dilakukan operasi pasar, sebab ini merupakan beras cadangan pemerintah untuk menyikapi kenaikan harga di pasaran,” tambah Kansilog Wamena.(jo/tri)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *