Pastikan Rekrut CPNS Setelah Pilkada Juni

Di 76 Kementerian/Lembaga, 34 Propinsi dan 380 Kabupaten/Kota

JAKARTA – Rekrutmen calon pegawai negeri sipil (CPNS) tahun ini akan dilaksanakan setelah Pilkada serentak di 171 daerah. Rencana itu menghindari potensi intervensi atau politisasi oleh calon kepala daerah saat pilkada.

Keputusan itu terungkap dalam rapat dengar pendapat di Komisi II DPR, kemarin (12/3). Hadir dalam rapat hampir tiga jam itu Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (MenPANRB) Asman Abnur dan Kepala Badan Kepegawaian Negara (BKN) Bima Haria Wibisana.

          Menteri Asman menuturkan pelaksana rekrutmen CPNS itu diharapkan tidak sampai memicu gejolak di daerah. Lantaran saat ini 17 propinsi, 39 kota, dan 115 kabupaten sedang sibuk melaksanakan Pilkada. Dijadwalkan hari pencoblosan pada 27 Juni.

          ”Sekarang orang konsentrasi Pilkada. Jangan sampai lagi menambah hal-hal yang sifatnya tidak netral. Nanti bisa saja, nanti diintervensi oleh bupati yang maju atau apa gitu seolah-olah. Setelah (pilkada) itu baru aman,” ujar Asman usai rapat itu.

          Rekrutmen CPNS punya prinsip zero growth alias tidak menambah total jumlah PNS bahkan mengurangi. Jadi rekrut CPNS itu ditujukan untuk menggantikan 28.632 pegawai di pemerintah pusat yang pensiun tahun ini. Sedangkan di pemda ada 186.744 pegawai yang purna tugas.

          Sesuai data paparan MenPANRB direncanakan ada 76 kementerian dan lembaga yang mendapatkan alokasi tambahan formasi CPNS tahun ini. Selain itu ada 34 propinsi dan 380 kabupaten kota. Meskipun begitu, jumlah formasi di tiap instansi itu masih belum ditentukan.

          ”Masih disesuaikan kemampuan anggaran. Kemampuan keuangan (pusat), kemampuan keuangan daerah, belanja pegawai daerah,” imbuh politisi asal PAN itu.

Selengkapnya baca di Harian Cenderawasih Pos Edisi Selasa 13/3  (jun)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *